Posted in Blogger, Serba-serbi, Tutorial

Kodi : Media Center Mantap…

Cara menonton fim-film box office pakai Android tanpa buffering, tanpa nyedot quota internet, tayangan jernih berkualitas.

image

Kodi adalah hub multimedia canggih dulu bernama XBMC.

1. Masuk ke Play Store, cari apps bernama kodi

image

2. Install kodi di Android
3. Jalankan Aplikasi kodi, tambahkan add-ons genesis. Ikuti step by step nya :

https://seo-michael.co.uk/how-to-manually-install-gotv-for-xbmc/

4. Setiap mengaktifkan kodi, pilih Video, Add-ons, Genesis

image

5. Selama menikmati …..

Teknologi membuatnya jadi murah…!!!

Yuk bikin home theater sendiri ….

Advertisements
Posted in Uncategorized

Plus dan Minus dijatah Per Bulan

Satu bulan terakhir saya menikmati konsekuensi kata “iya” ketika ditanya sales tentang perubahan paket dari prabayar ke pascabayar.

Waktu itu posisi saat percakapan negoisasi kurang tepat dan kurang kondusif. Sang sales menelpon waktu saya lagi di dalam angkutan umum. Ini jadi pelajaran berharga, ketika ada pembicaraan penting mestinya minta kesempatan untuk mencari waktu Dan tempat yang kondusif. Hal ini juga membantu kita untuk bersikap tenang dan berfikir positif.

Oke,

Dari bulan lalu sampai satu tahun ke depan saya harus rela dijatah 20 GB tiap bulan. Bila dibanding dengan pemakaian sebelumnya, quota ini melebihi kebutuhan saya yang rata-rata 15 GB per bulan. Untuk kecepatan tidak ada perubahan berarti, masih dalam layanan 4G LTE.

Tentang harga, justru lebih murah saat ini bila dibandingkan dengan rata-rata pengeluaran kebutuhan Isi Pulsa dan paket internet sewaktu masih prabayar. Saat ini saya tidak lagi bayar apa-apa tiap bulan, karena sudah saya bayar di muka untuk satu tahun.

Satu kekurangan dari layanan ini adalah coverage area yang terbatas di Jabodetabek dan Medan saja baru tersedia.  Bila saya harus keluar kota, layanan tidak tersedia. 

Kekurangn lain yang mungkin timbul adalah habisnya quota sebelum datangnya bulan baru, jadi uring-uringan dech fakir quota.

image

Akibat Miskomunikasi di awal dengan sang sales, mau atau tidak mau saya harus rela menggunakan perangkat berbeda, dari  bentuk modem wifi menjadi bentuk smartphone. Walaupun masih bisa tehtering  tapi tidak bisa berperan sebagai ip DHCP seperti yang saya butuhkan, feature ini ada pada modem wifi. Tanpa feature ini saya terpaksa riset lagi bagaimana membangun WLAN di lab networking mini yang saya punya.

image

Note : Tulisan ini bukan promosi ya, hanya curcol…

Posted in Uncategorized

SMA N Unggulan Pemprov DKI

image
SMA N Unggulan Moh. Husni Thamrin

Dalam tiga bulan terakhir saya berkesempatan berkunjung ke SMA Negeri Unggulan Mohammad Husni Thamrin di seputaran Bambu Apus, Cipayung Jakarta Timur.

Kedatangan saya pada awalnya untuk membantu menyiapkan infrastruktur di laboratorium komputer sekolah agar bisa digunakan saat Ujian Nasional Berbasis Komputer (UN BK) pada April nanti. Tanpa terencana sebelumnya, kedatangan saya menjadi berlanjut untuk hal-hal yang bisa mendukung pengembangan IT di Sekolah ini.

Alhamdulillah segala sesuatu yang dipersyaratkan oleh pihak Puspendik Kemendikbud untuk infrastruktur UN BK berhasil kita penuhi dan berjalan lancar. Kurang dari dua minggu saya membantu mempersiapkan server dan berdiskusi bersama Pak Ilham yang bertugas tentang segala sesuatu persiapan infrastruktur.

image

Setelah nya, saya mencoba menginstalasi aplikasi perpustakaan Berbasis web, SLIMS.

image
Memberikan Tutorial penggunaan aplikasi Library Management System kepada Librarian

Selanjutnya, saya mencoba mendeploy aplikasi Learning Management System (LMS) Berbasis moodle. Tujuan nya adalah memanfaatkan fitur quiz yang terdapat di moodle untuk digunakan oleh guru-guru yang mengampu Mata pelajaran UN. Fitur Quiz ini sangat baik dimanfaatkan untuk latihan Siswa-siswi agar terbiasa ujian menggunakan komputer. Sehingga pada hari H pelaksanaan UN BK minimal mereka sudah tidak canggung ujian di depan komputer karena sudah terbiasa.

Server LMS Moodle saya siapkan untuk berjalan di jaringan lokal Sekolah (intranet), memanfaatkan satu unit pc di Laboratorium Bahasa.

Posted in Review, Serba-serbi, wisata

Kritik Pengelolaan Wisata di Kerinci (2)

 

Setelah kurang puas di Spot Wisata Aroma Peco seperti yang saya tulis pada tulisan bagian pertama, kami segera bertolak melanjutkan niat awal Silaturrahmi keluarga ke Sangir Tengah. Menyadari hari masih terlalu pagi, ketika melewati Kersik Tuo kami memutuskan untuk melewati persimpangan dan meneruskan perjalanan menuju spot wisata berikutnya yaitu Air Terjun Telun Berasap, di Letter W.

Tidak jauh berbeda kesan awal ketika kami sampai dilokasi. Kok bisa ya, tempat wisata yang sudah bertahun-tahun dikelola, sampai sekarang belum mempunyai tempat parkir khusus pengunjung yang nyaman? Tidak tampak perubahan signifikan, padahal kawasan wisata ini persis di jalur utama Kerinci – Padang via Muaro Labuh. Wal hasil kami hanya bisa memarkir kendaraan dipinggir jalan 🙂

Di pinggir jalan ini berderet beberapa warung nasi dan beberapa warung makanan ringan. Tetapi masih juga belum tertata sehingga terlihat nyaman.
Sebelum memasuki gerbang utama kawasan air terjun, kami membeli makanan ringan dan jagung rebus, rencana buat di makan bersama sambil menikmati suasana pinggir air terjun.
Di pintu gerbang loket tiket masuk kembali kami menemukan ketidaknyamanan lain. Rupanya setelah tiket dibayar lunas, potongan tiket diambil kembali oleh petugas loket lalu langsung disobek saat itu juga, jadilah bertebaran potongan tiket yang nyaris menutupi badan jalan di gerbang itu. Dimana tempat sampahnya? Apakah cara begini hanya untuk menunjukkan ramainya pengunjung masuk? Benar-benar tidak nyaman dilihat. Continue reading “Kritik Pengelolaan Wisata di Kerinci (2)”

Posted in Uncategorized

Audiobook : How to Speak and Write Correctly

how_to_speak_and_write_correctly_librivoxKadangkala hobbi membaca buku bisa menjadi terhalang dengan datangnya rasa malas membaca, salah satu solusi adalah dengan membaca (tepatnya mendengar) audiobook seperti buku How to Speak and Write Correctly yang saya tampilkan pada postingan ini. Audiobook sebenarnya adalah Podcast, audio yang direkam adalah isi sebuah buku. Semua teks dibaca, tidak ada yang terlewatkan halaman demi halaman, sehingga disebut buku dalam bentuk audio.

Seluruh buku sebenarnya ada 15 Bab. Namun, pada saat ini saya hanya menampilkan audio pengenalan saja. Jika ingin membaca textbook bisa di unduh dulu di sini.

 

Daftar Isi :

1. Introduction      durasi  02:31

2. Requirement of speech    durasi  12:43

3. Essential English Grammar    durasi  40:46

4. The Sentence    durasi 29:20

5. Figurative Language  durasi  17:34

6. Punctuation

7. Letter Writing

8. Errors

9. Pitfall to Avoid

10. Style

11. Suggestion

12.  Slang

13. Writing for Newspapers

14. Choice of Words

15. English Language

16. Masters and Masterpieces of Literature

Audio lengkap ada di sini

 

Posted in Review, Seminar, Serba-serbi

Diskusi Buku : Manajemen Sekolah Efektif

Mendapat informasi sebuah acara diskusi buku di linimasa yang berasal dari akun Twitter official Media Indonesia @MIdotcom dua hari yang lalu saya langsung menyimpan, me-Retweet dan meneruskan informasinya ke beberapa orang yang saya yakini tertarik dengannya.

Singkat cerita, saya langsung mendapat respon singkat dari Om Jay, Founder Komunitas Sejuta Guru Ngeblog, yang juga Guru dan penulis buku. “Yuk kita ikut” begitulah balasan singkat messanger beliau. Sayapun menyambut ajakan itu dan jadilah kami mendaftar lalu hari ini meluncur ke kompleks Metro TV untuk sampai dilokasi sesuai waktu.

Acara diskusi cukup menarik, narasumber sangat berkompeten, peserta memenuhi ruangan terdiri dari berbagai latar belakang, setelah saya menyadari ternyata peserta sebagian besar adalah para pembaca Harian Media Indonesia.
Ada banyak hal yang saya tangkap dari diskusi dan membaca sekilas buku yang sedang dibahas ini, tapi sesuai topik saya mencatat 7 (tujuh) hal penting dalam mewujudkan manajemen sekolah yang efektif. Tujuh hal ini sekaligus merupakan langkah praktis yang diterapkan secara langsung di Sekolah Sukma Bangsa.

Langkah-langkah tersebut adalah :

1. Membangun Visi, Misi dan Budaya Sekolah.
Semua stakeholder sekolah harus mengetahui, hafal dan memahami dengan utuh Visi yang ditetapkan sehingga semua akan mudah bersinergi mewujudkannya.
2. Membangun Sistem Kerja atau cetak biru (blueprint)
Membangun sistem berarti membuat rule yang jelas, sistem komunikasi dan evaluasi sekolah.
3. Membangun Tim Kerja
Untuk menjalankan sistem kerja mencapai visi misi sekolah yang efektif dibutuhkan tim kerja yang kompeten dan profesional.
4. Membangun Sistem Pembiayaan
RAPBS yang baik dan melibatkan semua stakeholder dalam penyusunannya membuat semua orang menyadari peruntukan dana pengembangan sekolah. Hal ini menurut saya bermuara pada akuntabilitas dan efektifitas penyerapan anggaran untuk hal-hal yang sesuai kebutuhan. Setiap pengeluaran terdokumentasi rapi bahkan ada proposalnya.
5. Supervisi

Pengawasan dilakukan untuk memastikan sekolah berjalan sesuai komitmen blueprint dan statuta.

6. Membangun Kerjasama
Dalam hal ini yang menarik adalah Sekolah Sukma Bangsa menerapkan filosofi Sekolah Kolaboratif yang membuka diri untuk bekerja sama dengan sekolah lain bukan bersaing dengan sekolah lain (Competition School) yang menurut Pak Tilaar merupakan salah satu yang bisa menghancurkan pendidikan karena antar sekolah saling berkompetisi satu sama lain untuk menjadi favorit bahkan tidak jarang menghalalkan segala cara, termasuk kecurangan dalam UN.
Sekolah Sukma Bangsa justru memiliki banyak mitra yang disebut dengan Sekolah Sahabat Sukma (S3). Hal lain yang menarik diterapkan adalah Teacher Exchange, dan ini terbukti efektif.

Ada banyak bentuk kerjasama pengembangan sekolah yang bisa dilakukan.

7. Mengevaluasi Manajemen

Langkah tersebut di atas sebenarnya dipaparkan secara detail dan sistematis dalam buku “Manajemen Sekolah Efektif” oleh Ahmad Baedowi, dkk, dan penjabaran akan lebih konfrehensif akan didapat bila di-combine dengan tiga buku lainnya dari penulis yang sama yaitu “Manejemen Konflik Berbasis Sekolah“, “Pengembangan Kapasitas Guru” dan “Sistem Informasi Sekolah“.

Dan Alhamdulillah, saat menghadiri acara diskusi saya mendapatkan semua buku itu. Tidak tanggung-tanggung, ada 7 buku sekaligus 🙂

Berikut foto-foto dokumentasi ketika mengikuti acara.

 

 

Posted in Serba-serbi, wisata

Penukaran Uang Logam di Monas

Beberapa foto di atas saya ambil seputaran kawasan “Lenggang Jakarta”, monas tanggal 24 Juni 2015.
Mendapat informasi dari media online bahwa ada layanan penukaran uang oleh Bank Indonesia untuk masyarakat, saya menjadi tertarik untuk datang melihat.
Kesengajaan saya untuk datang ke sana secara langsung sekaligus karena ingin ikut menukarkan sedikit uang Logam yang saya “koleksi”. Iya, saya termasuk orang yang kurang suka membawa yang Logam di kantong celana. Selain suara gemericing yang bikin risih, juga bobotnya yang berat yang kurang saya sukai. Ya, kalau cuma sekeping dua keping tidak masalah, membawa dengan banyak keping itu yang menjadi masalah serius pada penambahan beban, hehehe…

Cerita saya saat penukaran di monas

Satu tahun terakhir, Uang Logam berbagai nilai nominal pecahan saya “koleksi” dalam sebuah “Bakul Bambu” ukuran mini. Nah, sewaktu penukaran di monas Bakul ini saya bawa beserta isinya yang akan saya tukarkan.
Karena saya datang lebih pagi, kawasan monas masih belum banyak pengunjungnya. Di lapangan Lenggang Jakarta terlihat empat Mobil dari Bank yang berbeda, berjarak sekitar 30 meteran depan jejeran Mobil itu ada tenda dan kursi yang ditempati oleh masyarakat yang antri untuk penukaran uang.
Memasuki area ini saya berpapasan dengan Pak Polisi yang menenteng senjata lalu terjadi dialog singkat dan saya diarahkan ke tenda nomor dua dari kiri, di depannya terlihat Mobil Bank Syariah Mandiri. Sampai di sini saya bertemu lagi dengan Pak Polisi yang lain, juga dengan senjata ditangannya. Setelah berbincang sebentar, saya diarahkan bertanya langsung dengan Pegawai BI yang berdiri tepat di depan kami.
“Maaf Pak, Saya tidak melihat antrian penukaran uang logam apakah masih bisa?” Tanya saya membuka pembicaraan.
“Iya dek, masih bisa. Tapi ini khusus antrian penukaran uang kertas. Untuk penukaran uang Logam, coba ke saung/pondok bagian belakang sana” kata bapak yang dari BI sambil mengarahkan saya.
Saya langsung menuju ke arah yang ditunjukkan oleh bapak tadi dan ternyata benar. Saya tidak perlu antri terlalu lama karena langsung dipersilakan oleh petugas.

“Selamat pagi, pak. Ada yang bisa kami bantu?” Sambut salah seorang petugas dengan ramah.
“Iya, Selamat pagi. Saya mau tukar uang logam” Jawab saya singkat.

“Mohon maaf pak, uang logamnya harus dari masyarakat” ” jawab beliau.

“Iya, saya kan masyarakat juga”, jawab saya sambil senyum ☺

“Oh, Bapak bawa uang logamnya?” Tanyanya lagi. Mungkin kurang yakin dengan “penampilan masyarakat” saya. 😆

“Iya dong, ini….” jawab saya meyakinkan bahwa saya memang “masyarakat”, sambil menyerahkan “Bakul Bambu” berisi uang logam koleksi.

“Apaan ini…?” Tanyanya setengah kaget 😲 melihat bakul yang saya sodorin.

“Ini uang logam yang mau saya tukarkan” jawab saya sambil membuka bakul.

Melihat isi bakul benar-benar uang logam, baru bapak ini lega 😌 dan senyum-senyum ☺ sendiri.

“Hehee,… Maaf pak, ini celengan saya” saya menambahkan.

“Baik, mari kita hitung bersama” ajak bapak-bapak yang di depan saya.

Sambil menghitung, saya menanyakan maksud dari pengumpulan uang logam ini. Sebab Bank menerima semua jenis uang logam yang berlaku baik yang masih baru maupun yang sudah lama.

Kamipun menghitung dan memisahkan sesuai nominalnya. Setelah penghitungan selesai 🏁, sayapun menerima tukarannya dalam bentuk pecahan uang kertas baru dengan jumlah nominal yang sama. 😤

Walau agak sedikit kecewa, dari informasi yang saya baca, uang logam akan ditukarkan dengan kartu uang elektronik (e-money), karena kehabisan saya hanya dapat bagian uang kertas saja.